Langsung ke konten utama

Komunikasi Daring oleh - tentangacidpro.xyz

Halo sahabat selamat datang di website tentangacidpro.xyz , pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Komunikasi Daring , kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca Komunikasi Daring Komunikasi Daring – Pengertian, Tujuan, Kelebihan Dan Asinkronnya – DosenPendidikan.Com – Setelah memahami makna komunikasi, sampailah kita pada Komunikasi Daring. Istilah Komunikasi Daring mengacu pada membaca, menulis, dan berkomunikasi melalui / menggunakan jaringan komputer. (Warschauer, M. 2001 pp. 207-212). Pengertian Komunikasi Dalam Jaringan (Daring) Dengan kata lain, Komunikasi Daring adalah cara berkomunikasi di mana penyampaian dan penerimaan pesan dilakukan dengan atau melalui jaringan Internet. Komunikasi yang terjadi di dunia semu tersebut lazim disebut ko munikasi di dunia maya atau cyberspace. Perkembangan pertama komunikasi daring dimulai pada tahun 1960-an, ketika peneliti Amerika mengembangkan protokol yang memungkinka

BIOS | Pengertian BIOS Komputer dan Fungsinya + Konfigurasi BIOS oleh - tentangacidpro.xyz

Halo sahabat selamat datang di website tentangacidpro.xyz, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar BIOS | Pengertian BIOS Komputer dan Fungsinya + Konfigurasi BIOS oleh - tentangacidpro.xyz, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

A. Pengertian BIOS (Basic Input Output System)

BIOS adalah firmware pada sistem komputer yang berfungsi untuk mengaktifkan perangkat keras (hardware) saat komputer dihidupkan (booting) dan memberikan layanan (runtime service) untuk menjalankan perangkat keras kepada sistem operasi atau perangkat lunak lain saat komputer hidup. BIOS (eja: By-oss) merupakan kepanjangan dari "Basic Input Output System" yang secara harfiah berasal dari bahasa inggris. Firmware adalah sejenis perangkat lunak kecil yang tersimpan dalam hardware tertentu dan ditulis dengan bahasa pemrograman mesin untuk memberikan kecepatan saat berinteraksi dengan perangkat keras. BIOS komputer tersimpan dalam chip BIOS yang berada pada motherboard yang dapat berupa sejenis ROM, EEPPROM, hingga NAND Flash.

Chip BIOS pada Motherboard Komputer
Chip BIOS pada Motherboard Komputer (Foto Intel)

Navigasi Cepat

B. Fungsi BIOS pada Komputer

Berikut 4 fungsi BIOS pada komputer, meliputi fungsi operasi, fungsi ekstensi, fungsi operating system service, dan fungsi konfigurasi.

B1. Fungsi Operasi 

Fungsi operasi merupakan kegunaan BIOS untuk mengaktifkan sistem komputer saat dihidupkan. Berikut beberapa hal yang dilakukan BIOS terkait fungsi operasi.

  1. Manajemen Sistem Startup (Startup System)

    Seri awal prosesor Intel mempunyai alamat fisik (000FFFF0h) pada memori komputer untuk menjalankan BIOS. Perkembangan berikutnya, prosesor komputer dapat menghasilkan alamat buatan (logical address) untuk menjalankan BIOS menggunakan ROM yang menyimpannya.

    Setelah BIOS diaktifkan pada memori oleh prosesor setelah menekan tombol power ("cold booting"), maka BIOS melakukan power-off self test (POST). Proses ini bertujuan untuk mengecek perangkat pada sistem komputer meliputi: verifikasi kode BIOS, RAM, CPU, VGA, identifikasi perangkat keras input/output, hingga mendeteksi perangkat lain yang ada, misalnya hardisk. Informasi ini biasanya ditampilkan pada layar komputer.

  2. Menjalankan Proses Booting (Boot Process)

    Setelah BIOS selesai melakukan pengecekan POST firmware hingga hardware lainnya, dilanjutkan dengan mendeteksi perangkat drive dan disk (penyimpanan) yang memungkinkan menyimpan file booting misalnya hardisk, room-drive, hingga flash-disk. BIOS melakukan pengecekan pada setiap drive/disk dan mengurutkan setiap drive/disk.

    Pengecekan dilakukan pada boot-sector tiap drive/disk, dan saat terdeteksi menyimpan boot-sector maka suatu perangkat disebut bootable device/disk. BIOS lalu mengaktifkan bootable device/disk misalnya sistem operasi yang telah terpasang pada hardisk atau DVD sistem operasi yang dimasukkan pada DVD-ROM. Ini disesuaikan dengan konfigurasi urutan dan ketersediaan bootable device/disk.

    Selain itu, BIOS juga dapat mengaktifkan perangkat bukan penyimpanan sebagai bootable, misalnya adapter jaringan (network adapter) juga dapat menjadi perangkat bootable yang biasanya digunakan untuk menginstall GNU/Linux melalui internet.

  3. Mengatur Prioritas Booting (Boot Priority)

    BIOS dapat mengatur prioritas bootable device/disk dan dapat memberikan pilihan kepada pengguna saat mendeteksi lebih dari satu bootable device/disk yang tersedia untuk dijalankan pada proses booting. BIOS yang lebih modern memberikan menu konfigurasi booting khusus yang dapat diakses oleh pengguna.

  4. Manajemen Kesalahan Booting (Boot Failure)

    BIOS memberikan pesan kesalahan yang beragam saat komputer tidak dapat booting dengan baik. Pada mulanya komputer IBM menampilkan pesan "No ROM Basic", kemudian komputer yang lebih modern biasanya menampilkan pesan "No Bootable Disk Found"

B2. Fungsi Ekstensi

Fungsi ekstensi merupakan kegunaan BIOS untuk manajemen perangkat keras yang terhubung misalnya beberapa hardisk yang terpasang, beberapa VGA yang ada, mouse, keyboard, dan lain-lain. Manajemen perangkat-perangkat tambahan tersebut terhubung melalui ekstensi ROM yang memberikan fungsi yang berbeda-beda sesuai perangkatnya. Fungsi ekstensi secara langsung terhubung dengan port-port yang ada pada motherboard.

B3. Fungsi Operating System Service

Berikut beberapa fungsi operating system service yang disediakan oleh BIOS.

  1. Memberikan Akses Input Output Hardware

    Fungsi utama operating system service BIOS adalah menyediakan layanan kepada sistem operasi atau software lainnya berupa library kecil berupa fungsi input dan output untuk mengakses perangkat keras (hardware), seperti: menjalankan keyboard, mouse, monitor, menulis disk/drive, dan fungsi perangkat keras lain yang terhubung.

  2. Memberikan Akses Boot

    Awalnya proses boot sebelum masuk sistem operasi, semuanya dilakukan oleh BIOS. Pada komputer modern setelah melakukan power-off self test, BIOS dapat langsung memberikan akses boot terhadap sistem operasi, misalnya Windows 10 yang menggunakan teknologi fast boot. Hal ini menyebabkan proses booting dapat berjalan lebih cepat, karena BIOS tidak perlu lagi membaca bootable drive saat tombol power ditekan dan akses sistem RAM juga langsung diserahkan kepada sistem operasi.

  3. Memberikan Akses Pembaruan Microcode

    Pada komputer modern, BIOS dapat memberikan akses sistem operasi untuk memperbarui firmware suatu perangkat keras. Versi firmware suatu perangkat disebut dengan microcode dan tersimpan sebagai suatu kode mesin dalam memori khusus yang dimiliki perangkat tersebut. Memori ini dapat berupa EEPROM, Flash Chip, PLCC, dan lain-lain.

  4. Memberikan Akses Identifikasi Sistem

    BIOS dapat memberikan akses kepada sistem operasi untuk mengidentifikasi perangkat sistem, perangkat yang baru dipasang, dan melakukan monitoring perangkat. Misalnya untuk membaca nama prosesor, panas prosesor, mendeteksi perangkat keras baru, membaca penggunaan memori, dan lain-lain.

  5. Memberikan Akses Clocking

    BIOS dapat memberikan akses kepada sistem operasi untuk mengatur clock speed suatu perangkat keras misalnya CPU dan VGA. Hal ini biasanya digunakan oleh gamer untuk melakukan overclock sistem untuk mempercepat menjalankan suatu game. Clocking tidak hanya sebatas mengatur kecepatan, pengaturan penggunaan listrik juga diberikan oleh BIOS.

4. Fungsi Konfigurasi

  1. Menyediakan Antar Muka Setup Utilty

    Awalnya di komputer IBM, BIOS tidak menyediakan antar muka (User Interface) untuk melakukan konfigurasi BIOS yang disebut dengan "Setup Utilty". Seiring perkembangan teknologi, fitur ini disematkan pada BIOS untuk mempermudah konfigurasi sistem komputer. Untuk mengakses Setup Utility, biasanya digunakan tombol F1, F2, F10, F12, atau DEL saat BIOS menampilkan pesan POST. Berikut beberapa fitur yang disediakan dalam antar muka Setup Utility.

    • Mengatur konfigurasi perangkat keras, termasuk konfigurasi tambahan, fitur, dan kecepatan
    • Mengatur tanggal dan waktu
    • Mengaktifkan atau nonaktifkan suatu perangkat keras
    • Mengatur proses booting termasuk urutannya
    • Memberikan fitur keamanan berupa password BIOS dan password disk
  2. Menyediakan Fitur Monitoring

    BIOS modern menyediakan fitur tambahan untuk melakukan monitoring sistem, seperti suhu prosesor, suhu casing, voltase, kontrol kecepatan kipas prosesor, dan lain-lain. Fitur ini biasanya bernama "PC Health Status" atau "Hardware Monitoring".

  3. Reprogramming Firmware BIOS

    Reprogramming firmware adalah fitur yang berfungsi untuk menginstall ulang data microcode BIOS atau melakukan pembaruan di chip BIOS. Pengguna dapat melakukan pembaruan melalui flash-disk yang berisi data microcode BIOS melalui antar muka Setup Utility. Data BIOS biasanya disebut dengan "BIOS Image" yang dapat diperoleh melalui situs manufaktur pembuat motherboard atau manufaktur pembuat BIOS. Kesalahan pembaruan BIOS dapat menyebabkan komputer mati total dan perlu melakukan flashing chip BIOS dengan alat flashing. Pada motherboard yang lebih modern dapat menyediakan fitur backup BIOS image untuk menanggulangi risiko kegagalan update firmware BIOS.


C. Cara Setting Konfigurasi BIOS

Berikut contoh setting konfigurasi BIOS suatu komputer.

  1. Restart Komputer
  2. Baca cepat petunjuk dari pesan POST BIOS terkait tombol untuk akses "press key to enter BIOS Setup Utility", "press key to enter CMOS Setup Utility", atau pesan serupa
  3. Tekan tombol secara terus menerus (biasanya F1, F2, F10, F12, atau DEL) hingga "BIOS Setup Utility" terbuka
  4. Baca petunjuk tombol keyboard (bawah) untuk navigasi antar muka "BIOS Setup Utility" dan informasi menu (kanan)
  5. Menu "Main" berisi informasi komputer terkait versi BIOS, konfigurasi tanggal, drive terpasang, informasi sistem

    Tampilan Main BIOS
    Tampilan Menu Main BIOS
  6. Menu "Advanced" berisi konfigurasi tingkat lanjut yang tersedia misalnya VGA Adapter, Sound Adapter, LAN, PATA, SATA, PS/2 Mouse, dan lain-lain

    Tampilan Advanced BIOS
    Tampilan Menu Advanced BIOS
  7. Menu "Security" berisi konfigurasi password keamanan, password disk, secure boot menu, dan lainnya

    Tampilan Security BIOS
    Tampilan Menu Security BIOS
  8. Menu "Boot" berisi konfigurasi urutan bootable device yang diprioritaskan

    Tampilan Boot BIOS
    Tampilan Menu Boot BIOS
  9. Menu "Exit" berisi perintah terkait keluar dari BIOS serta menyimpan konfigurasi yang di-setting (Save Changes and Exit), batalkan setting (Exit Without Saving), atau gunakan setting standar (Load Defaults Setting and Exit)

    Tampilan Exit BIOS
    Tampilan Exit BIOS
  10. Selesai

D. Jenis BIOS Komputer 

Terdapat 2 jenis BIOS komputer yaitu UEFI BIOS dan Legacy BIOS.

  1. UEFI BIOS (Unified Extensible Firmware Interface)

    UEFI BIOS adalah jenis BIOS yang digunakan pada komputer modern, dengan antar muka interaktif yang lebih halus dan mampu menangani drive lebih dari 2.1 TB. UEFI BIOS dapat mengaktifkan mode legacy BIOS.

    ASUS UEFI BIOS
    Foto Asus: UEFI BIOS pada ASUS ROG
  2. Legacy BIOS

    Legacy BIOS adalah jenis BIOS yang digunakan oleh komputer lama yang hanya mempunyai antar muka teks dan hanya mampu menangani drive maksimal 2.1 TB. Beberapa komputer modern yang mendukung UEFI BIOS biasanya mengaktifkan Legacy BIOS sebagai antar muka standar.

    Tampilan Main BIOS
    Foto Intel: BIOS Legacy pada komputer seri LGA775

E. Manufaktur BIOS Komputer Populer

Berikut beberapa manufaktur BIOS komputer populer yang digunakan banyak produsen komputer.

  1. American Megatrends Inc. (AMI BIOS)
  2. Phoenix Technologies BIOS
  3. Ali BIOS
  4. Winbond BIOS

Tutorial lainnya: Daftar Isi Belajar Komputer


Sekian artikel "BIOS | Pengertian BIOS Komputer dan Fungsinya". Nantikan artikel menarik lainnya dan mohon kesediaannya untuk share dan juga menyukai halaman Advernesia. Terima kasih …

Itulah tadi informasi mengenai BIOS | Pengertian BIOS Komputer dan Fungsinya + Konfigurasi BIOS oleh - tentangacidpro.xyz dan sekianlah artikel dari kami tentangacidpro.xyz, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

Komentar

Popular Posts

Ukuran Kertas Legal dan Letter dalam CM, MM, Inchi, Pixel oleh - tentangacidpro.xyz

Halo sahabat selamat datang di website tentangacidpro.xyz , pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Ukuran Kertas Legal dan Letter dalam CM, MM, Inchi, Pixel oleh - tentangacidpro.xyz , kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca Kertas Legal dan Letter sebagai US Paper Size Ukuran kertas Legal dan Letter merupakan ukuran yang umum digunakan di Amerika ( US paper size ). Sehingga sebagian besar perangkat lunak pengolah kata komputer buatan Amerika menggunakan settingan awal US paper size , misalnya Microsoft Office Word. Berikut akan dijelaskan lebih lanjut mengenai ukuran kertas Legal dan Letter.

Komunikasi Daring oleh - tentangacidpro.xyz

Halo sahabat selamat datang di website tentangacidpro.xyz , pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Komunikasi Daring , kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca Komunikasi Daring Komunikasi Daring – Pengertian, Tujuan, Kelebihan Dan Asinkronnya – DosenPendidikan.Com – Setelah memahami makna komunikasi, sampailah kita pada Komunikasi Daring. Istilah Komunikasi Daring mengacu pada membaca, menulis, dan berkomunikasi melalui / menggunakan jaringan komputer. (Warschauer, M. 2001 pp. 207-212). Pengertian Komunikasi Dalam Jaringan (Daring) Dengan kata lain, Komunikasi Daring adalah cara berkomunikasi di mana penyampaian dan penerimaan pesan dilakukan dengan atau melalui jaringan Internet. Komunikasi yang terjadi di dunia semu tersebut lazim disebut ko munikasi di dunia maya atau cyberspace. Perkembangan pertama komunikasi daring dimulai pada tahun 1960-an, ketika peneliti Amerika mengembangkan protokol yang memungkinka

BIOS | Pengertian BIOS Komputer dan Fungsinya + Konfigurasi BIOS oleh - tentangacidpro.xyz

Halo sahabat selamat datang di website tentangacidpro.xyz , pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar BIOS | Pengertian BIOS Komputer dan Fungsinya + Konfigurasi BIOS oleh - tentangacidpro.xyz , kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca A. Pengertian BIOS (Basic Input Output System) BIOS adalah firmware pada sistem komputer yang berfungsi untuk inisialisasi perangkat keras ( hardware ) saat komputer dihidupkan (booting) dan memberikan layanan (runtime service) untuk menjalankan perangkat keras kepada sistem operasi atau perangkat lunak lain saat komputer hidup. BIOS (eja: By-oss) merupakan kepanjangan dari "Basic Input Output System" . BIOS diperkenalkan pertama kali oleh "Gary Kidal" tahun 1975 di sistem operasi C/PM (Control/Program Monitor) serta menjelaskan fungsi BIOS dari inisialisasi hingga booting. Firmware BIOS komputer tersimpan dalam chip BIOS yang berada pada motherboard, berupa sejenis Flash